26 July 2009

ELAIKA (MUHAMMAD UBAID)


إلـيــك إلـــه الـخـلـق أرفــــع رغـبـتــي
kupersembahkan kepadaMu harapanku wahai Tuhan

وإن كـنـتُ يــا ذا الـمــن والـجــود مـجـرمـا
sekalipun aku seorang yang berdosa wahai Zat yang Maha pemberi dan pemurah

ولـمــا قـســا قـلـبـي وضـاقــت مـذاهـبــي
tatkala sesak dadaku dan sempit perjalanan hidupku

جـعـلـت الـرجــا مـنــي لـعـفـوك سـلـمــا
kujadikan rayuanku sebagai jalan mengharap keampunanMu

فـمـا زلــتَ ذا عـفـو عــن الـذنـب لــم تـزل

hanya Engkau sahaja yang memiliki keampunan untuk dosa yang tidak akan terhapus ini.

تــجــود و تـعــفــو مــنـــة وتـكــرمــا
bila Engkau belas dan Engkau ampun; itu kebaikanMu dan kasih sayangMu.

ألــســت الــــذي غـذيـتـنـي وهـديـتـنــي
bukankah Engkau yang memberi aku makan dan hidayah?

ولا زلــــت مـنـانــا عــلـــيّ ومـنـعـمــا
dan memang selamanyalah Engkau yang memberi anugerah dan ni'mat itu kepadaku

عـسـى مــن لــه الإحـســان يـغـفـر زلـتــي
semoga sesiapa yang memiliki ihsan mengampunkan kesalahanku

ويـسـتــر أوزاري ومــــا قــــد تـقــدمــا
dan menutup dosa2ku dan setiap perkara yang telah lalu

فــإن تـعـف عـنــي تـعــف عـــن مـتـمـرد
sekiranya Engkau ampunkan aku, ampunkan dari kederhakaan

ظــلــوم غــشــوم لا يــزايـــل مـأتــمــا
kezaliman, penganiayaan yang tak pernah terpisah dariku

و إن تنـتـقـم مــنــي فـلـســت بــآيــس
dan jika Engkau membalas siksa terhadapku, aku tidak akan berputus asa

ولـــو أدخـلــوا نـفـسـي بـجــرم جـهـنـمـا
sekalipun kesemuanya memasukkan diriku bersama salahku ke dalam neraka

فصيـحـا إذا مــا كــان فـــي ذكـــر ربـــه
dia menjadi ramah ketika mengingat tuhannya

وفيما سواه في الورى كان أعجما
tetapi bila bersama yang lain di dunia ini dia membisu

يـقــول: حبـيـبـي أنـــت سـؤلــي وبغـيـتـي
dia berkata: Kekasih, Engkaulah harapanku

كـفــى بـــك للـراجـيـن ســـؤلا ومـغـنـمـا
cukuplah hanya Engkau bagi orang2 yang berharap; harapan dan kekayaan.

أصـــــون ودادي أن يـدنــســه الـــهـــوى
kupelihara kasihku yang dicemari nafsu

وأحــفــظ عــهــد الــحـــب أن يـتـثـلـمـا
dan aku jaga janji kasih yang telah tercalar

فـفـي يقظـتـي شــوق وفــي غـفـوتـي مـنــى
di saat kujaga, aku rindu, dan di saat kulelap aku berharap

تــلاحــق خــطــوي نــشــوة وتـرنــمــا
yang sesalu mengiringi langkahku; bersemangat dan berirama,

فـجـرمـي عـظـيـم مـــن قـديــم وحــــادث
maka dosaku adalah besar dari dulu dan kini

وعـفــوك يـأتــي الـعـبـد أعـلــى وأجـسـمـا
dan keampunanMu yang mendatangi hamba;
meninggikan dan memuliakan (martabatnya).


(antara bait2 syair Imam Syafi`e ketika beliau sakit sebelum menghembuskan nafas terakhir)

18 July 2009

kenapa cinta??

Kenapa cinta?

Cantik?
Indah?
Banyak Membantu?
Cinta kita sepenuh hati?
Memahami?

Jika cantik dan indah menjadi puncanya,
Maka Allah adalah yang
terindah..keindahannya terzahir dari
makhluknya.ciptaannya. tengok saja
pemandangan indah di pantai..tengok saja
ciptaan-ciptaan indah di pergunungan,
menyejukkan kalbu.

Jika banyak membantu menjadi sebabnya,
Ya, Allah maha membantu...udara yang
disediakan, matahari yang memancar, alam
yang penuh dengan rezeki serta
nikmatnya. Ya Allah tidak terkira
nikmatNya...

Jika memahami menjadi puncanya cinta
Allah lebih memahami kita.
memberikan kita panduan lengkap
AL-QURAN, menghantarkan kepada kita
UTUSAN AGUNG.. Muhammad. S.a.w

Demikian juga Rasulullah SAW yang
menjalankan tugasnya sebagai pesuruh
Allah swt. Bertungkus lumus membantu
kita agar terselamat di alam barzakh dan
akhirat kita. Tidak terhutang budikah
kita dengan kesungguhannya.?

Siapakah yang disebut-sebut sewaktu
baginda nazak? adakah hartanya?
isteri-isterinya? sahabat-sahabatnya?
kaum kerabatnya? perniagaannya? TIDAK
Baginda Menyebut kita! ummati-ummati.
siapa yang menyintai kita sepenuh hati
sebenar-benarnya?
Dari dunia yg sementara..
hingga Akhirat yg Kekal Abadi

Allah s.w.t dan Nabi Muhammad s.a.w,
paling layak menerima kasih dan cinta kita.
Namun kelemahan kita sering gagal
memujuk hati ini untuk jatuh kasih
kepadaNya, akibat dihalang oleh tembok
besar dunia, tembok besi kejahilan,
tembok penipuan yang dipasang Syaitan.

Ya Allah Ya Tuhan kami, bantulah kami kasih
kepadamu, dan segala amalan yang boleh
membawa kami kasih kepadaMu dan peroleh
kasihMu, dan hampir dengan manusia yang
boleh membawa kami kasih kepadaMu.

Ya Allah "ultuf bina" ( be gentle with
us)..o forgiver ..forgive our sins...

carilah pelangi


"KaDaNg-KaDaNg ALLAH,,HiLaNgkaN SekEjaP mAtAhaRI,KeMuDiAn DIA DaTaNkAn GuRuH DaN KiLaT.PuAs KiTe MeNanGiS MeNcARi mAnA MaTaHari KiTa,rUpA-RuPanYa,DIA iNgIN HaDiAhKan KiTe PeLanGi YanG InDah...."

09 July 2009

Pengharapan pd TUHAN yg maha esa....


Menyerahkan semua urusan kepada Allah, bertawakkal kepadaNya, percaya terhadap janji-janjiNya, redha dengan apa yang dilakukanNya, berbaik sangka kepadaNya, dan menunggu dengan sabar pertolongan dariNya, merupakan sebahagian daripada buah keimanan yang paling besar dan merupakan salah satu daripada sifat mukmin yang paling mulia. Dan ketika seorang hamba merasa tenang bahawa apa yang terjadi itu baginya, dan ia menggantungkan setiap permasalahannya kepada Tuhannya, maka ia akan memperolehi pengawasan, perlindungan, kecukupan serta pertolongan dari Allah swt.


".. cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung, maka mereka kembali dengan nikmat dan kurnia (yang besar dari) Allah, mereka
tidak mendapat bencana apa-apa, mereka mengikuti keredhaan Allah, Dan Allah
mempunyai kurnia yang besar".
(Surah Ali-Imran: ayat 173-174)
"..barangsiapa yg bertakwa kpd ALLAh,niscaya ALLAH akn mngadakan bginya jalan keluar dan mmberinya rezki dari arah yg tiada disangka-sangkanya.Dan barangsiapa yg bertawakkal kpd ALLAH,nescaya ALLAH aknmncukupkn keperluannya.Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusan org yg dikehendakinya.Sesungguhnya ALLAH telah mengadakan ketentuan bg tiap2 sesuatu." (surah at-thalaaq:2-3)

Oleh kerana itu, wahai orang yang menyedari kelemahan dirinya, bertawakkallah kepada Yang Maha Kaya dan Yang Maha Kuat, yang mempunyai kekuatan yang Amat Besar, yang tiada bandingannya, agar diri anda selamat dari berbagai kesusahan dan keluar dari bencana.
Jadikanlah: "Hasbunallah wa ni’mal wakil" syiar dan semboyan yang selalu menyelimuti langkah hidup anda!

Allah s.w.t berfirman:-

“Siapa yang bertawakal kepada Allah, maka Dia yang pencukupkannya” [65:3]

“Dan bertawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah sebagai pelindung” [04:81]

“Sesungguhnya Allah itu menyintai orang-orang yang bertawakal” [03:159]

".. dan cukuplah Rabbmu menjadi Pemberi Petunjuk dan
Penolong".
(Surah Al-Furqan: ayat 31)


"Wahai Tuhanku, lapangkan bagiku dadaku, dan mudahkanlah bagiku tugasku, dan lepaskanlah simpulan dari lidahku, agar mereka memahami perkataanku."
(Surah Taha: ayat 25-28)

"Ya Allah, aku ini lemah, maka kuatkanlah aku dalam keredhaanMu,
dan bimbinglah aku kepada kebaikan,
dan jadikanlah Islam itu tempat aku meletakkan keredhaan.
Ya Allah aku ini lemah, maka kuatkanlah aku..
aku ini hina, maka muliakanlah aku,
aku ini miskin, maka kayakanlah aku dan kurniakan rezki padaku.
"Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari sedih dan gelisah, dan aku berlindung kepadaMu dari lemah dan malas, dan aku berlindung kepadaMu dari pengecut dan bakhil, dan aku berlindung kepadaMu dari cengkaman hutang dan penindasan orang"

"Ya Allah, Engkaulah Tuhanku, tiada Tuhan selain Engkau. Engkau menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu. Aku berada di dalam perjanjianMu, ikrarku kepadaMu (yang akan kulaksanakan dengan) segala kemampuanku. Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan perbuatanku. Aku mengakui banyaknya nikmatMu (yang Engkau anugerahkan) kepadaku dan aku mengakui dosa-dosaku, maka ampunilah aku. Kerana sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa-dosa melainkan Engkau."


Ameen..

oleh itu sahabat2, marilah kita sentiasa bertawakal dalam apa saja perkara, mahupun yang remeh. Tetapi perlulah kita berusaha terlebih dahulu sebelum kita bertawakal kpd Allah…

“Telah datang kepada Rasulullah s.a.w seorang lelakiyang hendak meninggalkan unta yang ditungganginya terlepas begitu sahaja di pintu masjid, tanpa ditambat terlebih dahulu. Dia bertanya, “Ya Rasulullah, apakah unta perlu saya tambat terlebih dahulu kemudian saya tawakal atau saya lepaskan saja begitu dan sesudah itu saya bertawakal?” Rasulullah menjawab, ” Tambatkan terlebih dahulu dan kemudian bertawalallah kamu!” (hadis riwayat At-Tirmidzi)



Mengintai sebuah ketenangan,
mengharap sebuah kedamaian..
dalam mengharung satu tanggungjawab.
Hanya pada Allah jua dipohon permintaan,
agar ikhlas menjenguk hati,
agar bahagia menghuni diri..
InsyaAllah


05 July 2009

Menjadi Kenalan dan Menjadi Sahabat...


Ada satu perbezaan antara menjadi seorang kenalan dan menjadi seorang sahabat.

Pertama, seorang kenalan adalah seorang yang namanya kau ketahui, yang kau lihat berkali-kali, yang dengannya mungkin kau miliki persamaan, dan bila disisinya kau merasa tenang. Ia adalah orang yang dapat kau undang ke rumahmu dan dengannya kau berkongsi kebahagiaan.

Namun mereka adalah orang yang dengannya tidak akan kau kongsi hidupmu, yang tindakan-tindakannya kadang-kadang tidak kau mengerti kerana kau tidak cukup tahu tentang mereka.

Sebaliknya, seorang sahabat adalah seseorang yang kau cintai,fahami dan sayangi... Bukan kerana kau jatuh cinta padanya, namun kau peduli akan orang itu, dan kau memikirkannya ketika mereka tidak ada.

Sahabat-sahabat adalah orang dimana kau diingatkan ketika kau melihat sesuatu yang mungkin mereka sukai, dan kau tahu perkara itu kerana kau mengenali mereka dengan baik.

Mereka adalah orang-orang yang fotonya kau miliki dan wajahnya selalu ada di kepalamu.

Mereka adalah orang-orang yang kau lihat dalam fikiran mu ketika kau mendengar sebuah lagu di radio kerana mereka membuat dirimu berdiri bersama mereka dan mengajakmu menari atau menyanyi bersama dengan mereka atau mungkin kau yang menyanyi dengan mereka.

Mungkin mereka pernah mengurut kakimu, atau sekadar menempatkan kepala mereka di bahumu.


Mereka adalah orang-orang yang diantaranya kau merasa tenang kerana kau tahu mereka peduli terhadapmu.

Mereka menelefon hanya untuk mengetahui apa khabarmu, kerana sahabat sesungguhnya tidak punyai suatu alasan pun.
Mereka berkata jujur pertama kali dan kau melakukan hal yang sama.

Kau tahu bahawa jika kau memiliki masalah, mereka akan bersedia mendengar.

Mereka adalah orang-orang yang tidak akan menertawakanmu atau menyakitimu, dan jika mereka benar-benar menyakitimu, mereka akan berusaha keras untuk memperbaikinya.

Mereka adalah orang-orang yang kau cintai dengan sedar ataupun tidak.

Mereka adalah orang-orang dengan siapa kau menangis ketika kau tidak diterima di perguruan tinggi dan selama lagu terakhir di pesta perpisahan kelas dan saat-saat terakhir bersamanya.

Mereka adalah orang-orang yang pada saat kau peluk, kau tak akan berfikir berapa lama memeluk dan siapa yang harus lebih dahulu mengakhiri.

Mungkin mereka adalah orang yang memegang cincin pernikahanmu, atau orang yang mengantarkan / mengiringmu pada saat pernikahanmu,atau mungkin adalah orang yang kau nikahi…

p/s: maaf,,artikel nie,,ana copy dr satu laman web,,ana ckup terkenan ngn ayat2 dia,,jd,trpksa laa mn"copy'nya,,,kpd sesiapa yg prnah mmbacanya,,,harap jgn bising2 yer,,hehehe....skadar utk kongsi2,,untuk sahabat2,,kawan2,,teman2 seperjuangn.